Mengenang Tragedi Kemanusiaan di Bulan September

Infoseputarpati.com – September merupakan bulan yang bersejarah bagi bangsa Indonesia. Ada banyak peristiwa yang terjadi sehingga bulan sembilan ini layak dikenang oleh bangsa Indonesia sebagai sarana refleksi.

Namun, peristiwa yang layak dikenang adalah peristiwa kelam yang syarat akan tragedy maupu  peristiwa berdarah. Ada banyak kejadian-kejadian yang menjadi ironi negeri.

Oleh sebab itu, dalam memaknai tragedi tersebut, muncul sebutan September Hitam. Sebutan itu dicetuskan oleh lembaga KontraS atau Komisi Untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan.

Berbagai peristiwa kelam di Indonesia yang terjadi di September, mulai dari tragedi pembantaian 1965 hingga represifitas aparat dalam menghadapi aksi Reformasi Dikorupsi pada 2019 lalu.

Berikut Peristiwa Kelam di Bulan September:

1. Pembantaian 1965-1966

Sebanyak 450 ribu hingga setengah juta orang yang diduga merupakan anggota Partai Komunis Indonesia (PKI) dan pengikut organisasi underbow PKI dibantai usai peristiwa berdarah Gerakan 30 September atau G30S.

Usai G 30 S, Panglima Kostrad, Mayjen Soeharto bergerak cepat, memadamkan pemberontakan. Perburuan pada para pelaku G30S dilakukan cepat. PKI dinyatakan berada di balik gerakan pengambil alihan kekuasaan dengan kekerasan. Para tokohnya diburu dan ditangkap.

Sebagian tokoh PKI diadili di mahkamah Militer Luar Biasa (Mahmilub), sebagian dijatuhi hukuman mati. Ketua PKI, DN Aidit yang dituding merancang gerakan ini bersama ketua Biro Chusus PKI, Sam Kamaruzzaman melarikan diri ke Jawa Tengah, namun kemudian bisa ditangkap, dan dibunuh.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *